Iklan Nuff

9.6.14

Transformasi dahulu sebelum motivasi



Oleh NURSYAMIMI SAIDI

Motivasi merupakan perangsang tindakan terhadap sesuatu tujuan daripada minat yang sedikit atau tiada langsung lalu menjadikannya bertambah minat.

Kita seringkali mendapat motivasi dari luar seperti televisyen, radio, rakan-rakan, ibu bapa, guru, dan sebagainya untuk memberi semangat agar lebih berjaya.

Apa yang menjadi persoalan, adakah ilmu yang didapati dari luar itu sesuai dengan kita, kerana apa-apa sahaja yang kita dapat dari luar adalah bersifat rambang dan tidak spesifik.

Berpeluang bertemu dengan pakar transformasi, Dr. Ridzwan Mohamad Noor benar-benar mengubah persepsi saya tentang konsep motivasi yang sering diuar-uarkan kepada kita tidak kira dalam kalangan masyarakat mahupun media.

Pakar transformasi yang mesra disapa Dr. Ridz itu berkata, motivasi sepatutnya berlaku selepas proses transformasi kerana setiap manusia mempunyai hala tuju yang berbeza yang mesti dikenal pasti dahulu sebelum membawanya ke proses motivasi supaya diri menjadi lebih baik.

Transformasi pula bererti mengubah sifat daripada satu keadaan kepada keadaan baru yang membawa penambahbaikan kehidupan baik dari segi imej mahu pun dari aspek hasil.

“Bila bercakap tentang transformasi, ia berkaitan dengan diri sendiri di mana kita kenal pasti dahulu apakah kelebihan, kekuatan serta kelemahan diri dan bagaimana kita nak bawa hala tuju diri.

“Langkah pertama, kalau kita nak bawa hala tuju, kena tahu dahulu kelebihan kita. Sebab kita yang nak bawa ilmu yang kita dapat tu. Kalau kita sendiri tak tahu kelebihan kita, dan ikut orang, kita tak mungkin jadi orang yang berjaya," katanya ketika ditemui di Program Kecemerlangan Hidup di Dunia dan Akhirat bersama Dr. Ridz di Wisma Dr. Ridz, Subang Jaya, Selangor, baru-baru ini.

Islam mengajar tentang transformasi

Menurutnya, dalam Islam sekalipun bercakap mengenai hijrah dan hijrah mengajar kita untuk mengorbankan dahulu apa sahaja kelemahan ataupun kenal pasti terus kelebihan serta kekuatan dan selepas itu baharulah seseorang itu tahu akan hijrah bagaimana yang mahu dibawa.

“Sama juga dengan manusia. Manusia kena tahu kelebihan dirinya melalui spritual, mental, fizikal, dan emosional. Kalau dalam Islam pula, kita melihat kepada maarifat, taarikat, hakikat, dan syariat. Bila kita dah tahu itu, baru kita akan pergi ke motivasi atau apa kursus motivasi yang sesuai dengan diri dan apa hala tuju kita.

“Sebab itu saya nak semua orang tahu tentang transformasi diri kerana tiada yang mustahil dalam hidup ini. Ada terlalu banyak teknik yang boleh kita pelajari sehingga kita sendiri dapat membongkar segala kelebihan kita dan barulah kita pergi ke motivasi," katanya.

Transformasi tiada had umur

Kata Dr. Ridz, proses transformasi tidak melibatkan sebarang had umur kerana manusia boleh mengubah dirinya pada bila-bila masa sahaja kerana tidak semua orang berjaya dalam usia muda dan ada juga yang berjaya dalam usia tua.

“Apa yang paling penting, dia perlu faham konsep transformasi dahulu agar dia dapat mengubah dirinya menjadi yang lebih baik sebelum dia mampu mengubah keluarganya, organisasinya dan seterusnya masyarakat," ujarnya.

Menurutnya, selepas proses transformasi selesai, barulah seseorang itu boleh menerima motivasi yang didapati daripada kursus-kursus, pembacaan, atau minat terhadap sesuatu di mana ketika itu anda perlu memilih cabang motivasi manakah yang sebenarnya anda perlukan.

Individu tersilap langkah

Antara pertikaian yang sering dipersoalkan ialah sejauh mana kemampuan individu menjalankan tanggung­jawab serta tekanan dunia yang semakin meningkat.

Biarpun banyak pembaharuan dibuat bagi menangani masalah kelemahan diri iaitu dengan menghadiri seminar-seminar motivasi, namun masih banyak kepincangan yang menyebabkan inidvidu semakin keliru.

“Ramai dalam kalangan kita sudah berkali-kali pergi ke kursus motivasi tetapi kesannya masih tidak sampai dan langsung tidak berlaku perubahan dalam diri mereka. Mereka sebenarnya keliru kerana tidak tahu apa sebenarnya hala tuju mereka dan bagaimana mahu aplikasikan motivasi itu.

“Saya tidak salahkan kursus motivasi sepenuhnya andai kata mereka mempertikaikan kewibawaan motivator tetapi individu hanya tersilap langkah kerana mengambil kursus motivasi dahulu sebelum mengenal pasti hala tuju masing-masing, justeru, jalan penyelesaian perlu dicari supaya individu ini tidak merasa terbeban dengan komitmen untuk melaksanakan tang­gungjawab masing-masing," katanya.

No comments:

SKUAD My J SG SIPUT Headline Animator

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...