Iklan Nuff

23.3.14

Lima waktu yang dimakruhkan untuk solat


Berkaitan Solat

UMAT Islam perlu mengetahui bahawa ada lima waktu yang dimakruhkan untuk solat tanpa sebab, iaitu selepas Asar, selepas Subuh, waktu tepat jatuh matahari, terbit atau terbenamnya matahari.

Bagaimanapun, untuk melakukan solat yang bersebab seperti mengqada solat sunat rawatib atau kerana gerhana atau untuk menyembahyangkan jenazah, maka waktu itu tidak dimakruhkan.

Antara rahsia larangan itu adalah untuk menjaga supaya tidak sama dengan penyembah matahari yang mungkin menimbulkan daya penarik atau perbuatan ke arah itu. Jadi, membiarkan waktu itu berlalu terlebih dulu adalah sebagai tambahan perhatian serta perintah bagi menjaga kesucian Islam.

Diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. pernah sembahyang dua rakaat selepas Asar, lalu baginda ditanya: “Bukankah Tuan melarang kita untuk bersembahyang pada waktu ini?”

Baginda s.a.w. menjawab: “Dua rakaat yang saya sembahyang itu tadi semestinya saya lakukan selepas Zuhur, tetapi saya sibuk kerana ada perutusan yang datang.”

Aisyah r.a berkata: “Rasulullah s.a.w. itu apabila tertidur atau sakit, sehingga pada malam harinya itu tidak sempat bangun, maka baginda selalu bersembahyang untuk yang ditinggalkan itu pada permulaan hari sebanyak 12 rakaat.”

Oleh itu, barang siapa yang meninggalkan sesuatu wirid kerana keuzuran, janganlah memberikan keringanan kepada dirinya untuk terus meninggalkan perbuatan itu tetapi hendaklah dipenuhi pada waktu lain.

Langkah itu bagi memastikan diri kita tidak dibiasakan dengan kelalaian, meninggalkan atau memandang mudah saja. Jadi, memenuhinya itu amat baik dengan tujuan untuk menggiatkan diri dan melakukan secara tetap dan tertib supaya menjadi amalan berterusan.

Berikut adalah beberapa masalah yang perlu diketahui mengenai solat:

Sedikit perbuatan, sekalipun tidak membatalkan solat hukumnya makruh, melainkan jika ada keperluan. Contohnya, menolak orang yang hendak berjalan di depannya, membunuh kala atau keinginan untuk menggaru gatal pada tubuh yang mengganggu kekhusyukan.

Ketika seseorang itu menguap, tidak mengapa jika meletakkan tangan di mulutnya. Jika bersin, hendaklah dia memuji Allah dengan mengucapkan Alhamdulillah dalam hati saja dan tidak menggerakkan lidah, manakala apabila sendawa, janganlah mengangkat kepala ke atas.

Jika berjemaah dan hanya ada seorang makmum saja, disunatkan seseorang itu berdiri di sebelah kanan imam dan berada di belakangnya sedikit. Kalau makmum hanya seorang wanita, maka hendaklah berdiri tepat di belakang imam. Jika dua orang makmum, seorang lelaki dan seorang perempuan, maka si lelaki berdiri di sebelah kanan imam seperti di atas dan wanita pula di belakang makmum lelaki itu.

Bagi makmum masbuq yang sempat bersolat pada akhir perbuatan dalam solat bagi imam, maka itu dianggap permulaan solatnya. Dia perlu menyesuaikan amalannya dengan amalan imam itu dan hendaklah meneruskan secara sendirian apabila imam selesai.

Dalam solat Subuh, makmum masbuq hendaklah membaca doa qunut sekali lagi sekalipun sudah mengikut imam membacanya pada rakaat sebelum itu. Jika mendapati imam sudah berdiri, maka jangan memulakan solat dengan membaca doa Iftitah sebaliknya terus membaca al-Fatihah.

Sekiranya imam rukuk pada hal dia belum selesai membaca al-Fatihah, tetapi mengagak mampu menyusul imam ketika iktidalnya dari rukuk selepas itu, maka lebih baik bacaan al-Fatihah diselesaikan saja. Tetapi, sekiranya tidak dapat menyusul imam, maka baiklah mengikut amalan imam dan terus rukuk.

Jadi, sekalipun hanya sempat membaca sebahagian saja al-Fatihah, gugur kewajipan membaca keseluruhannya kerana kemasbuqan makmum berkenaan. Seterusnya, apabila makmum datang ketika imam dalam keadaan sujud atau bertasyahhud, maka dia hendaklah terus bertakbiratul ihram lalu duduk.

sumber : http://jaipk.perak.gov.my/index.php/koleksi-solat/147-berkaitan-solat.html

No comments:

SKUAD My J SG SIPUT Headline Animator

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...